Hipertensi Esensial

By | 10 Juni 2015

 Hipertensi Esensial atau Tekanan Darah Tinggi Primer

Ada dua bentuk dasar hipertensi. Satu di antaranya adalah hipertensi esensial atau tekanan darah tinggi primer yang dikenal cukup berbahaya, dan satu lainnya adalah hipertensi sekunder. Pada artikel ini akan membahas hipertensi esensial dalam bentuk yang umum. Ketika mengobati hipertensi esensial untuk tipe ganas, dapat menyebabkan kerusakan serius pada ginjal dan mungkin tidak hanya terbatas pada ginjal saja.hipertensi esensial atau hipertensi primer

Hipertensi atau tekanan darah tinggi merupakan gangguan di mana arteriol (pembuluh darah) menunjukkan perlawanan terhadap aliran darah normal. Faktor penyebab dapat berupa keturunan, neurogenik, pembuluh darah, nutrisi atau lingkungan. Resistensi terhadap aliran darah menyebabkan jantung harus bekerja ektra mengimbangi kebutuhan pemompaan jumlah darah yang lebih besar dalam rangka mengakomodasi kebutuhan tubuh. Hasilnya adalah peningkatan tekanan sistolik (angka tertinggi), diastolik (angka terendah), dan MEAN (angka terendah dikurangi dari angka tertinggi). Hipertensi esensial atau hipertensi primer bisa menjadi “silent killer”. Penderita hipertensi yang tidak diobati sangat berisiko terserang stroke, ginjal, dan penyakit pembuluh darah koroner. Umumnya penderita hipertensi lebih rentan terhadap serangan pembuluh darah Mini (stroke mini) yang mereka mungkin tidak menyadari. Perubahan juga akan terjadi pada retina mata, dan tingkat keparahan selalu terkait dengan tingginya peningkatan tekanan dan lamanya waktu peningkatan tekanan.

Karena hipertensi esensial atau hipertensi primer merupakan pembunuh berbahaya, maka membuat diagnosis adalah faktor paling penting dalam memerangi penyakit ini. Menjadi tugas bagi siapa saja yang ingin hidup sehat untuk mengajak orang-orang agar peduli akan hal ini. Saat ini, ada banyak tempat menyediakan skrining tekanan darah. Namun, ini mungkin tidak cukup jika hanya dilakukan secara berkala dalam rentan waktu yang lama, karena bisa ada banyak variasi dalam pembacaan alat skrining yang disebebkan oleh banyak faktor.Pemeriksaan tekanan darah Akan lebih efisian jika melakukan pemeriksaan dengan alat sendiri, sebab akan lebih mudah memonitor tekanan darah Anda setiap saat. Ukuran tekanan darah sistolik dan diastolik yang normal adalah sistolik 120mm/Hg dan diastolik 80mm/Hg. Untuk usia diatas 60, sistolik agak lebih tinggi masih dapat diterima bahkan jika tidak normal. Hipertensi rendah sampai menengah jika berada dikisaran 140-180 untuk sistolik dan diastolik 90-115. Elevasi terus-menerus di atas normal setelah 2-3 bacaan pada 3 hari yang berbeda, mengindikasikan bahwa Anda harus segera mencari dokter untuk evaluasi. Evaluasi ini biasanya terdiri dari memeriksa riwayat sakit, pemeriksaan fisik, pemeriksaan darah lengkap, dan urinalisis rutin (dengan pemeriksaan mikroskopis). Setelah pemeriksaan, dokter baru dapat menentukan apakah memberi Anda obat anti-hipertensi, atau menyarankan pola diet yang berbeda, termasuk perubahan pola makan. Meskipun tidak ada obat untuk hipertensi esensial atau hipertensi primer, ada banyak hal yang dapat dilakukan untuk membantu diri Anda sendiri.

Dimulai dengan pola diet, pengurangan konsumsi garam merupakan langkah bijaksana meskipun belum terbukti menjadi faktor penyebab hipertensi esensial. Saat ini banyak tersedia makanan yang memiliki kandungan natrium sangat tinggi, jadi silakan baca dan perhatikan label pada produk makanan. Jika Anda memiliki kelebihan berat badan, kurangi kelebihan tersebut karena tetap menjaga berat badan pada tingkat normal akan menjadi faktor yang paling signifikan dalam mengontrol tingkat tekanan darah normal. Kurangi kadar lemak dalam pola makan Anda seperti makan daging merah, produk susu, makanan ringan, dan makanan yang digoreng. Makanan yang mengandung Vitamin B6 sangat baik untuk dikonsumsi, konsumsilah lebih banyak buah-buahan, sayuran; sereal bebas gula dan kacang-kacangan. Di atas semuanya adalah “tidak merokok”. Memulai program olahraga. Olahraga terbukti menjadi teman terbesar dalam membantu menjaga tekanan darah agar selalu berada pada tingkat normal. Olahraga setiap hari akan membuat Anda tetap aktif dan bugar dan cara hidup seperti ini menambahkan panjang usia Anda.

Langkah-langkah lain yang membantu adalah memperbanyak waktu istirahat, pengurangan stres, tidur malam yang cukup, dan sering liburan. Liburan tidak perlu lama, liburan singkat namun pada tempat yang tepat dapat menjadi nilai sangat besar untuk mengurangi stres. Mengontrol sendiri tekanan darah di rumah bisa menjadi cara paling nyaman untuk terus mengikuti perkembangan kondisi. Tidak harus pergi ke tempat yang menyediakan skrining tekanan darah, sebab akan cenderung membuat Anda tidak nyaman. Intinya, “TETAP SEHAT”

share yaa...Share on Facebook0Share on Google+0Tweet about this on TwitterFlattr the authorPrint this page

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *